26.8 C
Jakarta
Jumat, 3 Desember 2021
BerandaHeadlineMilad ke-109 : Simak Sejarah Singkat Lahirnya Organisasi Islam Muhammadiyah

Milad ke-109 : Simak Sejarah Singkat Lahirnya Organisasi Islam Muhammadiyah

- Advertisement -

Jakarta, IndoChannel.id – Organisasi Islam Muhammadiyah tengah memperingati hari jadinya yang ke-109 tahun pada hari ini, 18 November 2021.

Lalu, bagaimana sejarah kelahiran Muhammadiyah?

- Advertisement -

Melansir dari laman resmi Muhammadiyah.or.id, kelahiran dan keberadaannya tak lepas dan merupakan manifestasi dari gagasan pemikiran dan perjuangan Muhammad Darwis atau yang lebih dikenal dengan Kiai Haji Ahmad Dalan sebagai pendirinya. Setelah menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci dan bermukim yang kedua kalinya pada tahun 1903, Kiai Dahlan mulai menyemaikan benih pembaruan di Indonesia.

Gagasan pembaruan itu diperolehnya ketika berguru kepada ulama-ulama Indonesia yang bermukim di Mekkah seperti Syekh Ahmad Khatib dari Minangkabau, Kiai Nawawi dari Banten, Kiai Mas Abdullah dari Surabaya, dan Kyai Fakih dari Maskumambang. Gagasan pembaruan juga didapatkan Kiai Dahlan setelah membaca pemikiran-pemikiran seperti Ibnu Taimiyah, Muhammad bin Abdil Wahhab, Jamaluddin Al-Afghani, Muhammad Abduh, dan Rasyid Ridha.

“Dengan modal kecerdasan dirinya serta interaksi selama bermukim di Saudi Arabia dan bacaan atas karya-karya para pembaru pemikiran Islam itu telah menanamkan benih ide-ide dalam diri Kiai Dahlan,” tulis Muhammadiyah dikutip, Kamis (18/11/2021).

Kelahiran Muhammadiyah sebagai sebuah organisasi untuk mengaktualisasikan gagasan-gagasannya merupakan hasil interaksi Kiai Dahlan dengan anggita Boedi Oetomo yang tertarik dengan masalah agama, yakni R. Budihardjo dan R. Sosrosugondo.

Gagasan itu juga merupakan saran dari salah seorang siswanya di Kweekscholl Jetis, di mana Kyai mengajar agama pada sekolah tersebut secara ekstrakulikuler. Siswa tersebut menyarankan agar kegiatan pendidikan yang dirintis Kiai Dahlan tidak diurus olehnya sendiri tetapi oleh suatu organisasi agar terdapat kesinambungan setelah dirinya wafat.

Lambat laun, nama ”Muhammadiyah” pada mulanya diusulkan oleh kerabat dan sekaligus sahabat Kiai Dahlan yang bernama Muhammad Sangidu, seorang Ketib Anom Kraton Yogyakarta. Pada akhirnya, nama itu diputuskan Kiai Dahlan selepas melakukan salat istikharah.

“Pilihan untuk mendirikan Muhammadiyah memiliki dimensi spiritualitas yang tinggi sebagaimana tradisi kiai atau dunia pesantren,” jelasnya.

Kata Muhammadiyah sendiri secara bahasa berarti pengikut Nabi Muhammad. Adapun penggunaan nama tersebut dimaksudkan untuk menghubungkan dengan ajaran dan jejak perjuangan Nabi Muhammad. Kelahiran Muhammadiyah didorong atas pergumulannya dalam menghadapi kenyataan hidup umat Islam dan masyarakat Indonesia kala itu.

Faktor-faktor yang menjadi pendorong lahirnya Muhammadiyah lantaran umat Islam tidak memegang teguh tuntunan Al-Quran dan Sunnah Nabi. Sehingga menyebabkan merajalelanya syirik, bid’ah, dan khurafat, yang mengakibatkan umat Islam tidak merupakan golongan yang terhormat dalam masyarakat. Demikian pula agama Islam tidak memancarkan sinar kemurniannya lagi.

Maka tepat pada tanggal 18 November 1912 Miladiyah bertepatan dengan 8 Dzulhijah 1330 Hijriyah di Yogyakarta berdiri sebuah organisasi bernama Muhammadiyah. Organisasi inimengajukan pengesahannya pada tanggal 20 Desember 1912 dengan mengirim Statuten Muhammadiyah (Anggaran Dasar Muhammadiyah yang pertama, tahun 1912). Baru disahkan oleh Gubernur Jenderal Belanda dua tahun kemudian, tepatnya pada 22 Agustus 1914.

Latest news

Related news

- Advertisement -