28.3 C
Jakarta
Minggu, 5 Desember 2021
BerandaHeadlineLayanan Kelas BPJS Kesehatan Akan Diganti jadi KRIS, Apa itu?

Layanan Kelas BPJS Kesehatan Akan Diganti jadi KRIS, Apa itu?

- Advertisement -

Bandung, IndoChannel.id – Pemerintah akan melakukan perubahan kelas layanan pada BPJS Kesehatan yang dilakukan secara bertahap mulai tahun 2022 mendatang.

Kelas layanan 1, 2, dan 3 yang semula terdapat di BPJS Kesehatan akan diganti menjadi layanan Kelas Rawat Inap Standar (KRIS).

- Advertisement -

Menurut Anggota Dewan Jaminan Sosial nasional (DJSN) Muttaqien, ketentuan kelas standar ini mengikuti Undang-undang No. 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN). Dimana, KRIS Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) adalah amanah Undang-Undang SJSN.

“Kalau kita baca di Undang-Undang No. 40 Tahun 2004 SJSN Pasal 23 ayat 4, secara jelas menyatakan bahwa dalam hal peserta membutuhkan rawat inap di rumah sakit, maka kelas pelayanan di rumah sakit diberikan berdasarkan kelas standar,” jelasnya.

“Jadi, ini di dalam penjelasannya juga disampaikan, memang jelas untuk KRIS peserta ini diberikan dengan kelas standar. Karena sampai 2020 belum ada progress dengan kelas standar, maka dimunculkan dalam Peraturan Presiden Nomor 6 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Atas PP 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan,” lanjutnya.

Adapun dalam PP 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan pada Pasal 5A dan 5B, menyebutkan bahwa KRIS akan dilaksanakan peninjauan manfaat dari jaminan kesehatan yang manfaat medis, dan kelas rawat inap standar paling lambat Desember 2020.

“Kami kemarin sudah menyelesaikan, sudah ada kajian, bagaimana manfaat dari KRIS ini. Kemudian Pasal 54B banyak disampaikan bahwa diterapkan KRIS sampai dengan paling lambat tahun 2022,” papar Muttaqien.

“Kalau kita lihat di PP 47 Tahun 2021 Tentang Penyelenggaraan Bidang Perumahsakitan, di Pasal 18 dan juga di Pasal 84B, jumlah tempat tidur rawat inap untuk pelayanan rawat inap kelas paling sedikit 60 persen untuk rumah sakit pusat dan daerah dan 40 persen untuk rumah sakit swasta,” imbuhnya.

Dengan demikian, rumah sakit diharapkan bisa menyediakan ruang lebih besar dari yang ada.

Dalam Pasal 84, menyatakan bahwa paling pelayanan rawat inap diterapkan paling lambat 1 Januari 2023.

Muttaqien juga mengugkapkan bahwa Konsepsi Kelas Rawat Inap Standar (KRIS) yang akan diterapkan, secara garis besar mengutamakan 4 aspek.

Pertama, keselamatan pasien. Kedua, letak ruang inap berada di lokasi yang tenang, aman, dan nyaman.

Ketiga, ruang rawat inap harus memiliki akses yang mudah ke ruang penunjang pelayanan lainnya.

Keempat, ruang rawat inap harus dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, usia, dan jenis penyakit.

“Konsepsi dari KRIS adalah terstandardisasi, yang berarti menyamakan. Ada standardisasi pelayanan untuk rawat inap dalam JKN. Dalam beberapa banyak pertimbangan, sudah kami lakukan, bagaimana melakukan rancangan KRIS dan bagaimana ketika menentukan konsepsi yang akan dilakukan untuk pelaksanaannya,” ujar Muttaqien.

“Keempat konsepsi yang menjadi pertimbangan definisi KRIS dan juga harapan dari penerapan KRIS JKN,” jelasnya.

Dalam persiapan penerapan KRIS, DJSN bersama Kementerian Kesehatandengan BPJS Kesehatan, Kementerian Keuangan, dibantu oleh akademisi, dan ada juga dari Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Airlangga (Unair), dan Universitas Diponegoro (Undip) bersama-sama Universitas Padjajaran (Unpad) tengah mencoba menyusun rancangan konsep kriteria KRIS JKN.

“Total ada sekitar 12 rancangan konsep, ini juga masih akan dibahas ya, apakah sudah tepat atau belum rancangannya, sebelum nanti kita putuskan dalam rencana perubahan Perpres 82 Tahun 2018 Tentang Jaminan Kesehatan,” pungkasnya.

Latest news

Related news

- Advertisement -