31.2 C
Jakarta
Jumat, 18 Juni 2021
BerandaNewsRakor Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Jawa Barat

Rakor Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Jawa Barat

- Advertisement -

Bandung, IndoChannel.id – Gubernur Jawa Barat, Kapolda Jawa Barat dan Pangdam III Siliwangi menghadiri Rakor Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi di Riung Mumpulung Mapolda Jawa Barat, Senin 24/5/2021.

Kegiatan Rapat Koordinasi tersebut dilaksanakan dalam rangka pembahasan koordinasi teknis tentang penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi daerah Provinsi Jawa Barat.

- Advertisement -

Kang Emil, sapaan akrabnya, mengatakan bahwa setelah tidak ada zona merah dalam waktu yang cukup lama, namun minggu ini zona merah hadir kembali di Kota Cirebon, karena diduga Kota Cirebon jadi tujuan perlintasan mudik dan destinasi pariwisata.

Dengan demikian akan dilakukan proses pergerakan untuk memastikan kembali Kota Cirebon tidak masuk Zona merah.

“Rumah Sakit juga ada kenaikan menyentuh angka 29 sekarang di 30 artinya pola yang sama dengan awal tahun sedang kita waspadai, dengan demikian kenaikannya tidak ada lompatan masih aman terkendali,” ucap Kang Emil.

Gubernur Jawa Barat ini juga menuturkan bahwa evaluasi selama lebaran sangatlah baik.

“Evaluasi selama lebaran ini sudah baik, walaupun ada viral seperti yang media beritakan, sebenarnya mayoritas yang tidak terberitakan dan berhasil itu jauh lebih banyak,” tambahnya.

“Jadi berdasarkan laporan ada sekitar lebih dari setengah juta kendaraan dirazia dan sekitar 220.000 kendaraan pemudik berhasil dibalik kanankan, kemudian untuk kendaraan yang keluar, untuk Jabar sekitar 300.000 dan yang datang ke Jabar juga sama serta masih ada yang belum kembali sekitar 30.000 kendaraan. Semuanya akan kita antisipasi dengan random sampling di 17 titik akan terus dilakukan,” jelas Kang Emil.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Jawa Barat mengucapkan terima kasih kepada Desa-Desa yang sudah melakukan disiplin isolasi mandiri. Bagi pemudik yang datang, karena sekitar 1700 pemudik langsung melakukan isolasi mandiri.

Emil juga menginformasikan bahwa vaksinasi di Jabar difokuskan kepada Lansia, untuk itu diapresiasikan kepada Kota Bandung yang penyuntikan vaksinasi terhadap Lansia sudah diatas 30 %, sehingga dapat menjadi contoh bagi daerah lainnya.

“Evaluasi secara umum ekonomi semua membaik, artinya selama masyarakat melaksanakan protokol kesehatan 5M, ekonomi akan membaik.” ujar Ridwan Kamil.

“Selama lebaran tingkat kedisiplinan agak menurun sekitar 76 %, akan tetapi hari ini dilaporkan kedisiplinan memakai masker naik lagi diatas 80%. Mudah-mudahan kedisplinan ini dapat dipertahankan, ekonomi terus berjalan, walaupun banyak ketidaknyamanan. Kemudian pengetatan terus dilakukan, vaksinasi ditingkatkan, mudah-mudahan kita bisa kembali normal secepatnya.” harapnya.

Kang Emil juga mengatakan bahwa telah dilakukan pengetesan kepada orang-orang yang telah pulang dari luar negeri untuk mengetes varian virus karena Covid-19 terus bermutasi.

Kegiatan tersebut dihadiri pula oleh Kapolda Jabar Irjen Pol. Ahmad Dofiri,
Pangdam III /Siliwangi Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto,
Kajati Jabar, Wakapolda Jabar, Kabinda Jabar, Sekda Provinsi Jabar, KBNN Provinsi Jabar, serta Pejabat Utama Polda Jabar.

Latest news

Related news

- Advertisement -